Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘jejak para imam di cairo’ Category

Ini dia crita yg tertunda. Crita dari kelanjutan postingan yg ini. Klo blm baca, baca dulu aja yuuuuk…

klo yg ga mau baca yo wes, baca yg ini aja, mpe selese ya…otre…

Tau dong Imam Syafi’i, klo orang indo pastilah tau, kan sebagian besar wong indo penganut mahzabnya imam syafi’i *klo ga salah ya*.

Emm aku mulai dg seklumit sejarah siapa itu Imam Syafi’i. Ga banyak2 kok yg aku tau aja.
Imam Syafi’i…masa kecilnya termasuk orang yg sangat miskin, lahir dipalestina th 150 H. Kedua orang tuanya adalah pendatang ditanah palestin, karena hampir seluruh keluarga besarnya tinggal diMakkah. Sedihnya pada saat syafi’i baru umur 1 th, ayahnya sdh meninggal. Jadi syafi’i kecil hidup yatim hanya bersama ibunya dalam kemiskinan.

Karena kemiskinanlah, akhirnya ibunya mengambil keputusan untuk pindah ke Makkah dg pertimbangan dimakkah msh byk keluarga yg tinggal disana, jadi klo ada apa2, ada yg bisa ngebantu.

Ini dia penuturan dari imam syafi’i…ups…maksud aku penuturan pak ustadz yang dicritakan kembali ama aku.

‘waktu syafi’i kecil, hidup sangat miskin, jangankan untuk membayar guru ngaji, buat makan aja kagak ada. Ya masih makan sih cm alakadarnya. Gak kaya anak2 sekarang yg pada bangga makan di restoran fast food punya ‘engkong tua’.

tapi walopun miskin, ibu syafi’i gak pernah nyuruh2 buat pergi kepasar untuk jualan seperti anak miskin lainnya. Ibu yg luar biasa ini, justru cuma nyuruh syafi’i kecil untuk belajar..belajar…dan belajar.

ketika anak-anak lain sudah pada punya alat tulis, syafi’i kecil ga punya apa2, setiap perjalanan menuju masjidil haram untuk belajar, dipungutlah tulang-tulang berserakan. Untuk apa tulang2 itu….yg jelas biar miskin bukan buat dimakanlah, tapi untuk mengabadikan setiap ilmu yg diperoleh dari guru yg mengajarnya.

Syafi’i kecil gigih sekali mencari ilmu, ngga heran klo kemudian beliau jadi ulama besar yg sholeh. Padahal keluarga besarnya sendiri ngga ada yg jadi ulama, semua orang biasa pada umumnya. Saat belajar dimasjidil haram, syafi’i terkenal cerdas, buku apa aja yg dia baca, sekali baca, ditutup bukunya, semua dah diluar kepala…hapal pal ga da yg lewat. sama kaya aku, sekali baca…langsung diluar kepala dan ga balik2 lagi, terus aja diluar kepala, nyantol dimana2, sedihnya…mbok ya ada yg nyantol dikepalaku kek, ini mah ga tau kemana.

Jadi ngga heran lah klo pada usia 6 th, ralat harusnya 7 th, syafi’i kecil dah hapal Al Qur’an, usia 10 th dah hapal bukunya imam malik ‘Al Muwatho’ yg tebelnya 2x tebelnya kamus english-indo. Nah lo, hebat kan…bentar aku inget2 dl wkt umur 10 th *sambil ngebayangin aku yg 10 th*….kayanya dah hapal jg tuh…..

……Majalah Bobo kesayangan…..

…….*memalukan*……..

Imam syafi’i belajar kesemua ulama di Mekah selama kurang lebih 20 th, kemudian berangkat ke Yamman utk bekerja. Ketika akan berangkat, saking sayangnya si Ibu thd syafi’i, digadaikanlah tiang rumahnya yg terbuat dr kayu utntuk biaya ke yamman. 5 th menjadi pekerja, imam syafi’i diangkat menjadi mandor *supervisor* krn kejujurannya. Krn kesuksesannya ini, justru menjadi bumerang buat dirinya, syafi’i difitnah teman kerjanya. Dituduh akan melakukan makar terhadap pemerintahan Abbasiyah.

Lalu imam syafi’i ditarik ke Bagdad dan ditolong seorang ulama bernama Muhammad bin hasan bin syaibani dan beliau menjadi guru imam syafi’i selama di bagdad.

Dari bagdad, kenapa makam syafi’i justru di mesir yah…

Akhir hidup syafi’i dihabiskan dengan menulis buku di Mesir. Pindah ke Mesir pada th 199 H, 4 th sebelum meninggal. Jadi karya-karya imam syafi’i yg begitu terkenal dikalangan ulama indo, banyak ditulis di mesir. Manuskripnya ada yg masih tersimpan di perpustakaan Alexandria. Konon perpustakaan yg di Alex ini adalah perpustakaan yg pertama berdiri didunia, jadi cikal bakal adanya perpustakaan ya yg ada dialex ini. Aku sih percaya, karena klo liat manuskrip yg tersimpan disini….wow…dari ilmuwan2 muslim yg terkenal ituh, Ibnu Sina dkk. Dan tau dong Alexandria yg diceritakan dalam al Qur’an sebagai Iskandariyah dan Alexander de Great yg dlm versi muslim sebagai izkandar Zulkarnain,yg berhasil menguasai 1/3 dunia pada wkt itu. Waduh kok jd nglantur mpe ke alex segala yah…maap…maap…

Lanjut…..

Imam syafi’i menghabiskan waktunya selama 4 th di mesir dg menulis, mengajar, ibadah. Menurut riwayat, seorang yg biasa melayaninya mengatakan bahwa bagi imam syafi’i, malam dibagi menjadi 3…1/3 untuk menulis…1/3 untk tidur…dan 1/3 lg utk ibadah. Klo aku seluruh malam buat satu macam kegiatan yaitu ‘tidur’. Hemm hrs diperbaiki nih, paling ngga 1/3 malam terakhir buat sholat malam…harusnya….yo semangat!!!

Imam syafi’i meninggal pada usia 54 th karena penyakit ambeien, kebanyakan duduk, menulis terus. Dan saat ini karya-karya beliau dibaca oleh semua orang di berbagai pelosok dunia.

Ini dia masjid Imam Syafi’i…..

dsc_2262.jpg

klo yg ini pintu masuk menuju makam imam syafi’i

dsc_2255.jpg

Di dalam area makam ini, ga cm ada makam imam syafi’i tp ada jg makam dari keluarga Shalahudin Al Ayubi. Kenapa ada makam Shalahudin al ayubi….karna shalahudinlah yg membangun seluruh area makam dan masjid. Dulu2nya area ini hanya sebuah makam saja, sampe kemudian datang salahudin melihat makam seorang ulama besar dibiarkan gitu aja. maka dibangunlah masjid disebelah makam ini.

Dulu semasa Imam syafi’i msh hidup, area yg sekarang menjadi makam beliau adalah tempat diamana imam syafi’i mengajar.

Klo yg ini kubah terbesar dimesir, kubah ini ada tepat diatas makam imam syafi’i, dibangun oleh shalahudin al ayubi

dsc_2256.jpg

Nah sampe disini dulu ceritanya…moga bisa diambil hikmahnya, terutama buat para orang tua yg megeluh krn biaya sekolah sekarang mahal. Liat dong imam syafi’i yg miskin aja bisa menikmati lezatnya ilmu dan menjadi ulama besar yg dikenal banyak orang… *sambil nglirik blognya ibu yg ini kekek*

Advertisements

Read Full Post »